Sunday, 11 September 2011

Hikmah Perjalanan Silaturahmi

Hari ini adalah hari kami berjanji untuk bertemu...kami maksudnya teman2ku dulu saat masih bekerja dalam sebuah department quality control di salah satu pabrik di bilangan cikarang...once upon a time...hahaa... Perjalanan di mulai dari perempatan cilandak menuju pasar baru...dengan naik jasa bus angkutan kota yang terlihat sudah sedikit uzur... biasanya sih diramaikan oleh pengamen2 dan pedagang asongan..#tumben kagak ada sama sekali... :D ... turun di pasar baru dan menunggu bus jurusan ke bekasi barat... tak menunggu lama akhirnya dapat juga... dan selingan yang gw tunggu akhirnya muncul juga... tahu gak apa itu... ??? pengamennn... hahaaa...#aneh ya...wkwkkk....

Sepintas pengamen adalah hal yang mungkin sebagian orang sangat tidak diharapkan ... tapi bagi gw mereka adalah para penghibur yang patut untuk dihargai... siapakah yang menyangka dibalik suara mereka ada pengharapan yang lebih untuk itu...mungkin cita2 mereka adalah ingin menjadi dokter atau apalah...jadi ingat ama yang tercantum dalam surah Az Zukhruf...

dan Kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebahagian yang lain beberapa derajat, agar sebahagian mereka dapat mempergunakan sebahagian yang lain. Dan rahmat Rabbmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan.� (QS. Az Zukhruf: 32)

Biarkanlah mereka ada disekeliling kita ikut berdesakan dalam penuhnya bus...mereka juga ingin hidup seperti kita...marilah berbagi rizki buat mereka... dan Alhamdulillah setiap kali naik bus menuju bekasi selalu mendapatkan pengamen yang tak asal2an dalam bernyanyi... dan pastinya itu yang gw nikmati... #dengan wajah pura2 ngantuk dalam bus...hahaa..

Akhirnya sampai juga di tujuan...bertemu dengan kawan2 lama yang sekian tahun tak bersua... alhamdulillah saling bertukar kabar dan sharing tentang sebagian kecil cerita kehidupan kami... syukur kembali kupanjatkan karena mereka semuanya sudah mempunyai peningkatan dalam karir kerja mereka... alhamdulillah.... :D

Maaf sob ... mungkin ini untuk kedua kalinya gw menulis tentang pengamen ... hanya ingin sekedar mengingatkan kembali status mereka adalah sama di muka bumi ini... yang akan membedakan setiap manusia hanyalah amal dan wujud ketakwaannya selama diberi kehidupan oleh Nya ...

35 comments:

  1. Setuju banget Mas...aku suka banget ngamatin pengamen dr dulu...#ngamatin aja yaa...hahahaha
    kadang aku pingin nanya2 banyak sama mereka...tapi kadang aku ragu mas..takutnya aku nyakitin hati mereka..
    tapi aku pernanh punya sahabat pengamen loh mas...mereka punya ketulusan yg berbeda dibanding kawan kita pada umumnya....hiks...::‧(◦ˆ ⌣ ˆ◦)::‧(y)

    ReplyDelete
  2. @nick.... aku pengen punya teman seorang pengamen...ikut menyelami kehidupan mereka...bergabung bersama mereka semoga bisa lebih menundukkan hati kita tidak "selalu" melihat ke atas ... dan tidak dengan mudah untuk menengadahkan tangan ...

    ReplyDelete
  3. mas nit...saya belajar tentang rasa peduli yang lebih dari mas nitnot.
    semoga saya masih memperbaiki diri lagi mas :)
    catatan seperti ini selalu membuat saya membenahi diri lagi lebih dan lebih.

    semangat terus nulisnya mas helmi
    #eh gak kebalik tuh,senior yang kasih motivasi sm juniornya.hahah

    ReplyDelete
  4. saling mengingatkan dalam kebaikan itu sudah dianjurkan kan Chank...(aku lupa nama surahnya) wataawanu alal birri wattaqwa wala ta'awanu alal istmi waludwaan...intinya masri kita saling nasihat menasihati dalam kebaikan... :D

    ReplyDelete
  5. ooh pernah kerja di cikarang toh ternyata

    ReplyDelete
  6. mama pascal... pernah mama...dulu di cikarang juga ya mama pascalnya... ?

    ReplyDelete
  7. aku juga g keberatan dengan pengamen, apalagi yang main dan suaranya bagus. aku suka mereka mainkan tiga lagu berurutan sepanjang perjalanan bekasi jakarta melintasi jalan tol.

    aku dulu juga malah pernah pengen jadi pengamen di bus waktu es em pe bareng temen mas nit. mikirnya lumayan perjalanan jauh dari sekolah ke tempat les. tapi g kejadian, hehe

    diperempatan lampu merah simpang dago, banyak pengamen profesional ngumpul, dengan permainan biola mereka yang keren banget

    ReplyDelete
  8. perempatan simpang dago mana...wah kereen...#penasaran...

    ReplyDelete
  9. hhhmm....
    ngomoongin masalah pngamen jdi ingaattt masa lalu syaa,,,, :-)

    nice post mas nit...

    ReplyDelete
  10. Tak apa, tulisan pengamen ini sekaligus sebagai pengingat. :)
    Pengamen bukanlah sesuatu yang hina. Mereka juga bekerja, berpeluh dan berhaus-haus dalam bernyanyi, bukan pekerjaan yang mudah. :(

    ReplyDelete
  11. aku juga suka meratiin pengamen.
    seneng sama yg nyanyinya ga asal2an ^^

    ReplyDelete
  12. @ rumi...ada apa dengan pengameeen...ntar pas kopdar mesti ceritain ya...:D #penasaran

    @ mas asop...benar gw setuju ...

    @ susie...hahaa..kita sama ya...wkwkkk...

    ReplyDelete
  13. sy suka juga sm pengamen... ^___^ suaranya bagus.. bahkan aku pernah ketemu pengamen yg suaranya sampe ngalah-ngalahin penyanyi terkenal.. sampe merinding sy wktu itu..
    sy sendiri malah suka ngamen di kelas.. hahay~.. :D

    ReplyDelete
  14. Artis n penyanyi yg udah pada gede namanya sekarang pun dulu ada yg ngamen ......ya moga kehidupan yg akan datang kehidupan pengamen menjadi lebih baik

    ReplyDelete
  15. @ angga, ntar kalo ada acara kopdar boleh dong ya nyumbang satu - dua lagu...#ngamen .... wkwkk...

    @ bkprmi ...maph mau menuju ke tkp tapi kyknya blognya di hack ya... :(

    ReplyDelete
  16. Senangnya ketemu teman-teman lama.

    ReplyDelete
  17. yupps.. mari saling berbagi rezeki.. hehe

    ReplyDelete
  18. mariii...rizki adalah milik-Nya maka mari kita bagikan buat sesama jika berlebih...

    ReplyDelete
  19. Setuju deh sama Status tiap manusia di muka bumi ini sama, kecuali status facebooknya, hehehee

    nice post. jarang ada orang yang mau peduli dengan pengamen. malah kadang takut.

    (btw, akun Annisa Reswara yg bener yg ini. komen yang atas di hapus aja. makasi) ^^

    ReplyDelete
  20. hahaaa...iya smuanya sama..ga ada beda dimata sang Pencipta....

    ReplyDelete
  21. tidak ada bedanya mereka dengan musisi yang sudah terkenal. Perbedaan signifikannya adalah jumlah penghasilan. Pasha ungu juga awalnya sebagai pengamen dari bis ke bis namun hingga kini masih mengamen tapi untuk audience yg lebih besar khan?

    ReplyDelete
  22. iya om necky...dan mereka sebenarnya mempunyai kesempatan lebih ...

    ReplyDelete
  23. sepatu(sepakat & setuju) mas'nitnot :), sy jg sgt menanti2 pengamen nyanyi, asal suaranya bagus n lagu2nya jg, dulu klo naik P6/46 dri MT.haryono ke grogol di malam hari ada langganan pengamen cewek suaranya ga kalah sm idol-idol di tipi. sering jg lagu2ny ebiet g. ade yg saya tunggu, aiiih..rindunya,sekarang dah jarang ke arah sana naik bus krn trayek p6/46 udh gada,jadinya naik transjakarta busway,kurang asoy aah hehe :)

    ReplyDelete
  24. waaah sama kesukaan kita... ayo naik bis bareng...halah...wwkwkkk...

    ReplyDelete
  25. Assalamu'alaikumwrwb. Selamat sore wahai penggemar kepiting dan baju garis-garis. Eh satu lagi, penyayang para 'pengamen'. Hehe sejujurnya ga tega juga bilang pengamen, apa yang yang pantas? Yang kira2 gak dianggap sebelah mata. PR, haha...

    Oia, kali kedua juga memang saya baca soal #pengamen ini dan semuanya menyimpan pesan yang dalam. Pertama kepekaan kita terhadap mereka, kedua proses peradaban bahwa mereka sama dengan kita. Kita? Ya kitalah. Toh kita juga sering mengemis sama Pemilik Alam. Kalau di ambil garis lurus ya sama, 'meminta'.

    Dari tulisan ini jadi ingat Laskar Bintang ya. Gimana kabarnya tuh? Bisa jadi jakarta kita buat seperti alskar Bintang toh? Nanti ketuanya Akh Nitnot deh, hehe. Aku sebagai publikasinya aja yak. Hehehe...

    Kemudian, secara tidak langsung nih tulisan nyetil aku buat bergerak membantu siapa-siapa yang kurang beruntung[istilah guruku].

    Akh, pernah kenalan sama 'pengamen' itu? Kalau bisa kenalan atau ajak ngobrol akh.

    Well, selamat mengisi training besok yak. Saya tunggu di Bandung. :D

    ReplyDelete
  26. komen balasannya kupas tuntas...hanya di silet...wkwkkk...wah gak tahu ane mau komen apa lagi akh...wah kalo ampe kenalan n ngobrol belom akh...wkwkk...

    ReplyDelete
  27. kok jauh jalannya ya ...muter2 dari cilandak ke pasar baru dulu baru bekasi barat?
    kok nggak ambil bis dari blok M aja ...he..he..
    sorry Not oot ya..

    kalau soal pengamen ada lho beberapa ya sering kutunggu munculnya di bis karena suaranya pada oke lho

    ReplyDelete
  28. kalo ke blok M sepertinya lebih muter2 kopajanya...yg pasti kalo naek dari pasar baru suara pengamennya biasanya keren2..wkwkkk....

    ReplyDelete
  29. ia mas..
    terkadang reseki yang kita dapat mesti disedekahkan kpada yang membutuhkn.
    karena setiap apa yang kita sedekahkan dengn ikhlas akan mendapat balasannya berkali lipat.
    semoga berkah.

    ReplyDelete
  30. gak masalah mas nitnot mau tentang pengamen atau bukan, lah saya baru bisa ngeblog lagi nih, malam minggu hehehe, ngomongin cita-cita terbayangkan olehku Jadi Anggota DPD RI haha

    ReplyDelete
  31. hahahaa... mau jadi anggota dpd ya... hati2 mas tempat panas...semuanya bisa jadi panas juga...wkwkwkk....

    ReplyDelete
  32. Cerita Unik tentang pengamen yang unik pasti berkesan unik! dah gtoo aj . . hehe

    ReplyDelete